Pages

Minggu, 14 April 2013

Di Saat

Sebenarnya saya bikin postingan ini semacam ke pengalaman pribadi. Gak tau ini pengalaman atau apa yang pasti ini yang saya rasain. Jadi saya mencintai seseorang (entah cinta atau sayang, entah sebagai sahabat atau memang lebih) kebetulan ada sikap yang memang saya kurang suka. Sikap dia terkadang memang sering saya jadikan bahan bercandaan, mungkin sekaligus sindiran. Entahlah berakhir pada kesadaran atau enggak. Ya walalupun sikapnya memang sering membuat saya geregetan sendiri. haha

Semua berawal dari twit bercandaan seperti ini (di edit dikit yah)

Dia   : "Jadi pacar dulu :p"
Saya : "gak mau ah kalau kamunya belum tobat"
Dia   : "Tobat gimana ?"
Saya : "sadar diri ajah"
Teman saya : " lu tuh jgn tebar pesona mulu makanya "

Dia itu sebenarnya gak niat buat tebar pesona. Cuma sikap dia ke semua perempuan itu hampir sama, jadi susah kan ngebedain dia bercanda apa enggak -_- Jadilah saya bilang dia begitu.
Saat saya bilang "tobat" mungkin dia berfikiran untuk berubah, padahal tanpa harus berubah pun sebenarnya yang namanya perasaan akan tetap sama. Mungkin ada ungkapan seperti ini.

".Hanya karena dia tak menyukai sikapmu, tak berarti kamu harus mengubah kepribadianmu. Jgn kehilangan dirimu dlm proses mencintai seseorang." - @zalupliph

Kebetulan saya semalam menonton lagi Film Taiwan berjudul "You Are The Apple Of My Eye". Film ini emang banyak adegan yg gak seharusnya dicontoh sama anak remaja. Tapi dari menonton lagi film ini saya mendapat kesimpulan tentang tidak disukainya sikap orang yg dicintai.

Sedikit percakapan di Film tersebut.

A-Ho             : "Kau tak suka pria kekanak-kanakan?"
Shen Chia-Yi : "Tidak"
A-Ho             : "Menurutmu siapa yang paling kekanak-kanakan?"
Shen Chia-Yi : "Mungkin, Ko-Teng."

Dari menonton fim ini sayapun tahu kalau Shen Chia-Yi memang mencintai Ko-Teng yang mempunyai sikap sangat kekanak-kanakan. Ko-Teng sudah mencintai Shen Chia-Yi cukup lama dan sudah mengungkapkannya. Klimaksnya adalah ketika Ko-Teng mengadakan kompetisi bertarung. Shen Chia-Yi sangat tidak suka dengan apa yang di lakukan Ko-Teng karna bisa membahayakan diri sendiri. Tapi Ko-Teng tetap menganggapnya seru dan hanya permainan. Mereka tetap bersikukuh dengan argumen masing masing. Semenjak kejadian ini Shen Chia-Yi dan Koteng benar-benar memutuskan komunikasi. (walaupun nantinya berkomunikasi kembali).

A-Ho yang juga menyukai Shen Chia-Yi tidak ingin menyia-nyiakan kesempatan ini. Dia mendatangi Shen Chia-Yi dan mengatakan cintanya.


A-Ho : "Aku tahu kita sudah lama berteman. Tapi aku tahu... Orang yang kau suka adalah Ko-Teng. Aku tak pernah bersikap kekanak-kanakan. Meskipun kau mengatakan bahwa kau tak suka pria kekanak-kanakan,  Tiap kali kau menyebut Ko-Teng kekanak-kanakan...kau tetap menyukainya."


"Orang yang benar-benar mencintai kamu, akan tetap mencintai kamu. Apapun yang terjadi." - Alf

Perempuan terkadang memang tidak menyukai beberapa sikap yang ada pada laki-laki yang di sukainya. Setiap kali perempuan itu mengharapkan laki-laki mengubah sikap yang tidak disukainya hal itu semata-mata hanya kepedulian dia terhadap laki-laki itu. Tapi seberapapun sikap laki-laki tidak disukainya itu bukanlah sebuah alasan untuk berhenti mencintainya apalagi sampai meninggalkannya. Percayalah dia hanya ingin melihat kamu menjadi lebih baik. Dia tak berniat untuk merubah apa yang sudah ada pada dirimu. Bagaimanapun kamu dia akan tetap mencintaimu.




*FYI aja film ini berhasil membuat saya dan teman-teman saya mengucurkan air mata :""""")



22 komentar:

  1. Hm, jd intinya rasa suka itu enggak beralasan dan enggak menggunakan logika yah? udah tau kita enggak suka dengan org yg kekanak-kanakan, misal, tp entah mengapa kita enggak bisa berpaling dari dia. rsa suka itu tetap ada.

    So, menurut gue sih, jadilah yang terbaik dari diri kita^^

    salam kenal, follow juga dong blog gue, hihi.

    BalasHapus
  2. yaaa mungkin bisa dibilang begitu ..
    salam kenal, sudah di follow kok .. terimakasih yaa :D

    BalasHapus
  3. Mungkin perlu kesadaran diri aja,, dan juga mending kasi tau dy secara langsung dan baik baik.. mungkin aja dy gak suka di sindir2 tapi gak jelas maksud sindirannya apa.. (maaf lancang, cuma saran) :)

    BalasHapus
  4. Betul tu DEv Kurniadi.. saya setuju banget,,,

    BalasHapus
  5. ngomong aja langsung secara terbuka. biar sama-sama enak. darapada nggerundel githu...

    BalasHapus
  6. wah mending capcuss aja deh ~ biar nggak jadi masalah ~

    BalasHapus
  7. whaha selaw selaw sodara2 ..
    kalau ngomong langsung mah udah pernah kok ..
    post ini juga bukan sindiran :D
    ini cuma kesimpulan aja ..
    btw ngedumelnya dibagian mana ? :|

    BalasHapus
  8. film apaan sih itu? bahasanya di dubbing nggak hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu film taiwan apa china gitu yah ..
      gak dubbing kok kan pake subtitle hehe

      Hapus
  9. Aaaaak film You Are The Apple of My Eye <3
    Bener2 banyak adegan yang ga boleh ditiru -_-
    Tapi banyak pelajaran yang bisa diambil juga sih ya dari filmnya..
    Haha

    Betewe, itu paragraf terakhirnya dalemmm.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. whihi setuju :D

      waaahh terimakasih ^^

      Hapus
  10. Yah, mending dibicarain baik baik aja. Lebih terbuka itu lebih enak ke depannya. Hubungannya mau dibikin gimana. Ingat waktu yang kepake, duit, dan ohati kita. Ikuti kata hati aja ya:))

    BalasHapus
  11. setuju banget tuh, kalau seorang cewek enggak mencintai cowoknya apa adanya pasti enggak bakalan bisa bertahan lama.. cinta itu karena perbedaan yang dipersatukan

    BalasHapus
  12. sampe nangis nonton filmnya ya sob, btw, kalo cewek suka ngatur itu wajar g sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. whaha iya nih endingnya nyesek sih :')
      tergantung ngaturnya juga sih kayak gimana hehe

      Hapus
  13. Hmm,

    ''kaya mencintai orang apa adanya'' , yah ? bener ngaak ?

    terus, kelanjutan Dia dengan kamu, gimana tuh ?

    Btw, salam kenal yah :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah bener banget, intinya sih begitu ..
      masih temenan aja kok :'D
      salam kenal juga :))

      Hapus
  14. yupss cinta itu harus apa adanya :)

    kapan2 kalau lagi berminat nnton juga ah film ini. haha

    slm kenal ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener :)
      iyah nonton aja, tapi ambil yang baiknya yah yang buruk jangan di contoh huehehe
      salam kenal juga :)

      Hapus
  15. ia sih.. kita mencintai orang apa adanya tapi takut malah nnti di sepelein...

    kita setidaknya kan berusaha berpenampilan, bersikat baik ke pasangan kita.. :)

    BalasHapus

Terimaksih sudah bersedia membaca. Silahkan tulis kritik-saran-pujian-pertanyaan di kolom komentar :)